Siswa Super – Konferensi Guru Orang Tua yang Dipimpin

Konferensi Orang Tua-Guru bisa sangat membuat frustasi bagi semua yang terlibat. Orang tua mungkin atau mungkin tidak memiliki pengalaman yang baik sebelumnya di sekolah dan merasa tidak nyaman dengan suasana tersebut. Guru yang harus menyiapkan semua materi, harus hanya memberikan gambaran tentang siswa karena hanya ada sedikit waktu selama malam yang ditentukan; biasanya hanya 15 menit sampai orang tua lain datang melalui pintu. Terakhir, para siswa gugup ketika mereka menunggu di rumah untuk ibu atau ayah pulang dan “mendiskusikan” rapor mereka. Semua terlibat dalam cetak sampul raport cara yang sangat kecil dan tidak pernah benar-benar terlibat sama sekali. Pilihan yang saya buat di kelas saya adalah mengadakan konferensi yang dipimpin oleh siswa.

Meskipun ada banyak buku dan ide tentang seberapa sedikit atau jauh Anda dapat melakukannya, saya akan memberikan versi ringkas tentang persiapan apa yang diperlukan di kelas saya untuk melakukan malam yang sukses bagi semua siswa, guru, dan orang tua:

1. Untuk mulai mempersiapkan, siswa saya memiliki folder data dua mingguan di mana mereka membuat grafik skor mereka dalam tiga mata pelajaran yang berbeda (skor tes ejaan, poin mingguan Pembaca Dipercepat, dan skor tes praktik standar). Mereka juga merenungkan satu positif dan satu negatif dari minggu-minggu untuk diperbaiki. Hasil kerja selama dua minggu dikirim ke rumah dalam folder, bersama dengan hasil cetak semua skor mereka sejauh ini di kuartal penilaian. Siswa wajib membawa kembali map tersebut, beserta pekerjaan di dalamnya, yang ditandatangani oleh orang tua dalam waktu satu minggu setelah dibagikan. Folder data ini akan menjadi dasar bagi siswa internalisasi pekerjaan mereka sendiri.

2. Dua minggu sebelum konferensi yang dipimpin oleh mahasiswa dilaksanakan, saya menyalin semua halaman refleksi dan sisipan yang akan menjadi portofolio mereka. Relawan orang tua membantu saya memasukkan 5 pembagi tab ke dalam pengikat tiga cincin, serta menggunakan pekerjaan yang dikembalikan dari folder data kembali ke portofolio di bawah tab yang tepat.

3. Satu minggu sebelum konferensi mahasiswa adalah saat pekerjaan yang sebenarnya dimulai. (Catatan: pengorganisasian dan persiapan portofolio ini memakan waktu kira-kira empat hingga lima segmen 45 menit tanpa gangguan, TETAPI sangat berharga sepanjang waktu yang diinvestasikan pada akhirnya). Para siswa akan memilih satu contoh tugas dari setiap mata pelajaran dan merenungkan mengapa dia memilih tugas tertentu. Siswa juga akan merefleksikan perilaku dan menetapkan tujuan untuk kuartal penilaian berikutnya. Orang tua juga akan mengisi formulir refleksi tentang bagaimana mereka melihat anak mereka sebagai pembelajar di rumah, yang juga akan dimasukkan ke dalam portofolio. Secara keseluruhan, siswa kelas tiga saya memiliki 35 halaman dalam portofolio mereka yang meliputi contoh pekerjaan, lembar tujuan, lembar refleksi, dan penjelasan penilaian.

4. Beberapa hari sebelum mengadakan konferensi, para siswa menerima naskah yang menentukan apa yang akan siswa katakan kepada orang tua mereka tentang setiap halaman. Dengan begitu, apa pun yang saya ingin orang tua ketahui, siswa akan memberi tahu mereka. Para siswa memiliki kerusuhan berlatih mengadakan konferensi pura-pura dengan orang lain dari kelas.

5. Siswa membuat undangan untuk dikirim ke orang tua untuk mengingatkan mereka tentang konferensi mereka dan betapa bersemangatnya mereka untuk kedatangan orang tua mereka (ini biasanya merupakan insentif orang tua yang besar).

6. Pada hari konferensi, siswa akan tiba bersama orang tua mereka, mendudukkan mereka, menawarkan mereka makanan ringan, dan memulai konferensi mereka. Ini menjadi percakapan tentang pembelajaran yang dapat berlangsung antara 30-45 menit, di mana saya duduk di meja saya sehingga saya tersedia, tetapi tidak mengganggu pertukaran pendidikan ini. Karena saya tidak diperlukan selama konferensi itu sendiri, saya dapat menjadwalkan tiga hingga empat konferensi sekaligus. Tentu saja, saya siap sedia dan selalu memeriksa untuk melihat apakah ada pertanyaan yang muncul setelah anak menyelesaikan konferensinya.

Percakapan yang terdengar sepanjang malam bernilai 100 kali lipat dari upaya yang dilakukan untuk menyatukan semuanya! Orang tua menyukai kenyataan bahwa mereka tidak terburu-buru. Siswa sekarang memiliki kepentingan dalam pembelajaran mereka sendiri karena mereka harus menjelaskannya sendiri kepada orang tua mereka. Dan saya senang saya tidak harus menggiring orang tua keluar masuk seperti ternak. Malam selalu diterima dengan baik dan dihargai oleh semua orang!

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *