Pabrikan yang putus asa membeli chip tiruan dari sumber yang tidak dapat diandalkan

Dalam berita teknologi informasi terkini,permintaan akan barang elektronik konsumen yang kuat, dan kekurangan chip yang membingungkan produsen segala sesuatu mulai dari smartphone hingga mobil, masalah penting lainnya berdampak pada perusahaan yang perlu membeli chip dan perusahaan yang menjualnya. Menurut TechRepublic , penipu semikonduktor menjual chip palsu.

Penipu semikonduktor mengambil keuntungan dari pembeli chip yang putus asa selama kekurangan yang serius

Proses lengkap “membangun” chip yang sah dapat memakan waktu selama setengah tahun. Waktu tunggu, lamanya waktu antara menempatkan pesanan untuk keripik dan menerimanya, telah meningkat yang menunjukkan kekurangan. Pandemi harus disalahkan meskipun beberapa perusahaan mobil gagal mengenali potensi permintaan mobil dari konsumen yang lelah COVID. Ketika orang-orang ini mulai memesan kendaraan baru, pabrikan tercengang dan menyadari bahwa mereka gagal mengisi kembali persediaan chip yang digunakan untuk memproduksi kendaraan mereka.
Lemparkan permintaan yang kuat untuk chip mutakhir dari produsen ponsel cerdas, penimbunan chip oleh beberapa perusahaan, dan Anda ditinggalkan dengan perusahaan yang bersedia membeli komponen ini dalam mode panik, yang berarti bahwa mereka beralih ke sumber yang tidak dapat diandalkan untuk mendapatkan mereka. chip alih-alih rantai pasokan normal mereka; mereka yang memproduksi tiruan memiliki lingkungan yang sempurna untuk penipuan mereka.
Para pemalsu telah mulai mempromosikan produk mereka menggunakan iklan mesin pencari, bukan tempat di mana Anda akan mengharapkan pemasok chip yang sah untuk memancing bisnis. Sementara beberapa penipu mengirimkan semikonduktor palsu yang dibuat dengan buruk atau tidak berfungsi, dalam versi lain dari penipuan, penjual dibayar dimuka untuk chip tersebut. Ketika mereka tidak pernah tiba, penjual terus menunda pembeli dengan alasan.
John Annand, seorang analis dan direktur dalam tim infrastruktur di firma analis IT perusahaan Info-Tech Research Group, mengatakan, “Banyak penipuan terjadi hanya karena pembeli ditekan untuk melepaskan dana ke distributor chip berbasis web yang didirikan dengan tergesa-gesa, yang baru saja sebagai buru-buru, tutup situs web ini pada saat produk yang dijanjikan seharusnya tiba, menghancurkan segala potensi untuk jalan lain.”
Lebih buruk lagi, banyak produsen yang ditipu menolak untuk mengungkapkan secara terbuka bahwa mereka telah ditipu karena mereka tidak ingin pesaing mengetahuinya. Ini mencegah dari mulut ke mulut membantu menutup pemalsu. Alasan lain untuk merahasiakan insiden ini datang dari Mike Borza, yang merupakan teknolog keamanan utama di Synopsys. Borza mengatakan, “Perusahaan tidak mau mengakui bahwa mereka tidak cukup cerdas atau tidak memiliki kontrol yang cukup atas rantai pasokan mereka untuk mencegah penipuan chip.

Membangun fasilitas fabrikasi membutuhkan waktu 18 bulan hingga 24 bulan dan bukan solusi praktis untuk menghentikan tiruan

Borza Synopsys memiliki beberapa solusi yang dapat mengurangi pembelian chip tiruan oleh produsen. Dia menyarankan penggunaan “penandaan air optik dan listrik” pada chip yang dikirimkan chip, penempatan info “identitas kriptografi tertanam” di dalam chip, dan penggunaan “penandaan struktural kimia atau mikroskopis dari bahan kemasan.”
Tampaknya masuk akal untuk meningkatkan pasokan chip agar sesuai dengan permintaan yang kuat. Annand menunjukkan bahwa pabrik fabrikasi mahal untuk dibangun dan “fasilitas kamar bersih saja 1.000 kali lebih bersih daripada ruang operasi, membutuhkan 2 hingga 4 juta galon air bersih yang luar biasa sehari.”
Tetapi ada lebih banyak hambatan untuk membangun pabrik chip daripada hanya mencari uang seperti yang dicatat oleh analis TI. “Bahkan jika kami menemukan miliaran dolar yang dibutuhkan untuk pengecoran modern besok—masih akan memakan waktu 18 hingga 24 bulan untuk membangunnya. Memasang kembali pabrik lama untuk yang lebih baru, wafer yang lebih besar secara teoritis dapat meningkatkan kapasitas, tetapi bahkan pada tahun 2011 itu adalah $500 juta -plus proposisi, dengan asumsi Anda dapat menemukan mesin litografi khusus yang diperlukan,” Annand menyatakan.
Menjual keripik palsu adalah praktik yang dapat menimbulkan konsekuensi serius. Borza mengatakan, “Mereka mungkin beroperasi secara tidak benar dalam kondisi tertentu, atau gagal secara permanen sebelum masa pakai normal yang diharapkan. Jenis kegagalan ini dapat menciptakan masalah keandalan dan pengembalian garansi, membebani produsen produk dan merusak kepercayaan pelanggan.”

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *